Jatuh Cinta Karena Feromone

Anda pernah jatuh cinta? pernahkah anda memikirkannya mengapa rasa cinta dan sayang bisa timbul dalam diri anda? dan mengapa rasa itu begitu menggebu-gebu di usia remaja? Bagaimana rasa cinta itu muncul dan mengapa bisa timbul?

Cinta bisa dijelaskan secara ilmiah menggunakan ilmu kimia. Perasaan cinta dan sayang antara dua orang berlainan jenis timbul karena adanya senyawa-senyawa kimia di dalam diri kedua orang tersebut. Salah satu senyawa kimia itu disebut senyawa feromon atau biasa juga disebut Hormon Pheromone


Hormon Pheromone
Anda mungkin sering bertanya-tanya, apa yang membuat anda begitu tertarik terhadap wanita tertentu? padahal terhadap wanita lain anda bersikap biasa saja.
Daya pesona yang dipancarkan seorang wanita untuk menarik hati pria berasal dari sinyal kimia yang disebut Pheromones. Penelitian tentang fenomena Pheromone ini dilakukan pertama kali oleh dua orang ahli asal Universitas Vienna yaitu Prof. Karl Grammer dan Astrid Juette.
Ada 66 pria menjadi relawan dalam penelitian tersebut. Tanpa disadari oleh para pria tersebut, pheromones dalam kadar tertentu ditebarkan di dalam ruangan. Kemudian mereka diperlihatkan foto sejumlah wanita sambil diperdengarkan suara wanita yang dilihatnya di dalam foto.
Hasil penelitian menyebutkan bahwa kadar testosteron pria akan meningkat setelah menghirup aroma pheromones. Persepsi si pria terhadap menariknya seorang wanita di awali dengan pesan kimiawi yang dipancarkan dari tubuh seorang wanita. Dari penelitian diatas ditemukan bahwa terjadi perbedaan persepsi antara pria yang menghirup pheromones dengan yang tidak.
Menurut Prof. Grammer, fenomena pheromone telah ada di bumi sejak berjuta-juta tahun yang lalu. Jika seorang wanita yang secara fisik kurang menarik, akan menebarkan pesonanya melalui pheromones untuk menarik lawan jenisnya, sementara wanita yang memiliki fisik menarik tidak akan merasa terusik. Dengan cara itu, sistem pheromone ini membantu seseorang untuk menemukan pasangan yang cocok secara biologis.

Dalam sebuah presentase di London, para peneliti mengatakan bahwa produksi pheromone dalam diri akan terhentu jika siwanita mengkonsumsi pil KB.
Sementara itu, Professor Chaterine Dulac dari Harvad mengatakan bahwa organ tubuh yang bertugas menerima ransangan dari pheromones adalah Vomerosonal Organ (VNO). VNO ini terdiri atas sejumlah sel syaraf yang berbentuk biji ramping dan berada di belakang lubang hidung.
Dalam situasi yang normal, VNO akan segera mentransfer sinyal pheromones ke dalam otak yang bertanggung jawab terhadap instinktif atau alam bawah sadar.
Profesor Chaterine memperkirakan bahwa karena adanya mutasi gen pada manusia membuat kemampuan VNO mendeteksi hormon pheromone tidak berkembang.

Senyawa Feromon

Kata feromon (pheromone) berasal dari bahasa Yunani yaitu phero yang artinya membawa dan mone yang berarti sensasi. Definisi dari senyawa feromon adalah suatu zat kimia yang berasal dari kelenjar endoktrin dan dimiliki oleh semua makhluk hidup untuk mengenali jenisnya, lawan jenisnya, individu lain di luar dirinya, dan kelompok lain. Zat ini sangat membantu di dalam proses reproduksi makhluk hidup.
Pada manusia, zat feromon ini dihasilkan oleh kelenjar endoktrin yang berada di ketiak, wajah, kulit dan kemaluan. Senyawa pheromon ini akan aktif ketika yang bersangkutan telah memasuki usia yang cukup (baligh). Zat feromon bersifat kasat mata atau tidak terlihat, tidak memiliki ukuran, tidak dapat dirasakan oleh panca indera manusia dan mudah menguap.
Zat feromon paling sering dikeluarkan oleh tubuh saat tubuh berkeringat dan juga dapat tertahan di dalam pakaian.
Banyak ahli mengatakan bahwa senyawa pheromon memiliki andil dalam menimbulkan rasa ketertarikan kepada lawan jenis. Rasa sayang, cinta, gairah seks, rindu di timbulkan oleh senyawa pheromon.

Cara Kerja Feromon

Layaknya inisiator dalam reaksi kimia, pheromones dapat menimbulkan rasa tertarik kepada lawan jenis baik itu secara seksual ataupun tidak. Proses kerja feromon biasanya dimulai dari kontak mata, jika kontak mata terjadi maka senyawa feromon akan tercium oleh organ tubuh manusia yang sensisitif yaitu Vomerosonal Organ (VNO). VMO ini terdapat di dalam lubang hidung dan terhubung ke dalam otak melalui jaringan syaraf.
Setiap feromon berhembus dari tubuh maka feromom ini akan tercium oleh VNO dan akan diteruskan ke daerah hipotalamus yang juga mengatur emosi manusia. Dan setelah menerima ransangan, otak akan memberi respon balik dan akan mempengaruhi kondisi psikologis tubuh misalnya akan terjadi perubahan detak jantung, nafas yang menjadi tidak beraturan, suhu tubuh meningkat, keringat, dan lain-lain.

Faktor Senyawa Kimia Lain

Pada dasarnya proses pemberian respon dari hipotalamus untuk melakukan perubahan psikologis emosi saat berdekatan dengan orang yang dikasihi tidaklah sesederhana yang dibayangkan. Disini setelah senyawa feromon bertindak sebagai inisiator, maka selanjutnya hipotalamus akan merangsang pembentukan senyawa kimia lain yaitu senyawa phenyletilamine (PEA), dopamine, nenopinephrine, senyawa endropin, dan senyawa oksitosin. Senyawa-senyawa inipun akan bertindak sesuai fungsinya masing-masing. Senyawa PEA, dopamine, dan nenopinephrine memberikan respon tersipu-sipu atau malu ketika berpandangan dengan orang yang dicintai. Senyawa Endropin akan menimbulkan perasaan aman, damai, dan tentram. Sedangkan senyawa oksitosin berperan dalam membuat rasa cinta itu rukun dan mesra diantara keduanya.

Selanjutnya efek dari senyawa feromon dan senyawa-senyawa kimia lain terhadap tubuh manusia dapatlah disamakan dengan efek narkoba. Senyawa-senyawa ini akan membuat seseorang kecanduan sehingga ingin melihat pasangannya atau orang idamannya sesering mungkin. Perasaan jatuh cinta ini selang beberapa waktu akan menghilang sedikit demi sedikit. Hal ini disebabkan produksi senyawa tersebut tidak berlangsung terus menerus, kemampuan tubuh menghasilkan senyawa itu mulai berkurang setelah dua sampai empat tahun. Akibatnya, rasa tertarik pada seseorang pun mulai meluntur, terutama ketika tubuh tidak lagi memenuhi kebutuhan PEA. Pada saat rasa ketertarikan itu kian meluntur, maka otak akan tetap berusaha untuk memproduksi senyawa oksitosin selama kedua pasangan berusaha untuk saling menyayangi dan setia.
Tertarik meningkatkan kadar pheromon di dalam diri anda? saat ini para ilmuwan telah berhasil menciptakan pheromone alami yang dapat anda gunakan untuk menggaet pria atau wanita idaman anda.
coba cari aja parfum2 yang mengandung pheromone… xixixi…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: